Sinopsis Film Sherlock Holmes 2014 Episode 3 (His Last Vow)

“His Last Vow” adalah episode ketiga dan terakhir dan seri ketiga Sherlock Seri BBC Television, dimana mengikuti petualangan Sherlock Holmes di jaman modern. Episode pertama kali disiarkan pada 12 Januari 2014, di BBC One dan Channel One.

Ditulis oleh Steven Moffat dan disutradarai Nick Hurran dengan musik disusun oleh Michael Price dan David Arnold. Episode adalah adaptasi gaya modern dari cerita pendek karya Sir Arthur Conan Doyle “The Adventure of Charles Augustus Milverton”.

Dalam Episode, Sherlock Holmes (Benedict Cumberbatch) dan John Watson (Martin Freeman) menghadapi kasus tentang surat yang dicuri. Ini membawa pasangan ini kepada konflik dengan Charles Augustus Magnussen (Lars Mikkelsen), seorang yang menjabat tinggi media yang mengkhususkan dalam pemerasan yang dihina Sherlock. Holmes dan Watson mencoba untuk menangkap Magnussen, tapi usaha mereka gagal ketika menghadapinya di Appledore, rumah Magnussen.

Dalam penayangan perdananya di BBC One, episode menerima 11.37 juta tontonan, dibagikan 32,1% penonton. Walaupun terjatuh dari “The Sign of Three” dan “The Empty Hearse“, Ia menjadi sebuah episode seri drama yang paling banyak di-tweet di United Kingdom.

Episode menerima pujian kritis, dan penampilan Mikkelsen sebagai Magnussen, khususnya, dipuji. Untuk penampilan dalam episode, Cumberbatch dan Freeman berdua memenangkan Emmy Awards untuk Aktor Utama Terbaik Dalam Miniseri atau Film dan Aktor Pendukung Terbaik dalam Miniseri atau Film, masing-masing. Moffat juga memenangkan Primetime Emmy Award untuk Penulis Terbaik Dalam Miniseri, Film, atau Dramatis Khusus untuk karyanya dalam episode.

Sinopsis Film Sherlock Holmes 2014 Episode 3 (His Last Vow)

John Watson, yang istrinya Mary sekarang terlihat hamil, menemukan Sherlock Holmes yang tidak terawat tinggal di bangunan penjualan narkoba dibawah pengaruh narkoba.

John berusaha memulihkannya, tapi Sherlock bersikeras bahwa dia sedang dalam penyamaran untuk sebuah kasus. Mycroft menentang Sherlock tentang penggunaan obat-obatan dan menyadari bahwa Sherlock sedang menyelidiki Charles Augustus Magnussen, seorang pemilik koran yang memeras orang-orang.

Sherlock ditemui oleh Lady Elizabeth Smallwood untuk bernegosiasi kembalinya surat yang dicuri yang ditulis oleh suami Smallwood. Mycroft memperingati Sherlock untuk tidak menemui Magnussen, dimana diabaikan Sherlock.

John juga terkejut menemukan Sherlock ada hubungan dengan gadis pengiring pengantin Mary, Janine. Sherlock bercerita pada John bahwa dia mengencaninya karena dia adalah asisten pribadi Magnussen, dan dia menggunakan hubungannya ini untuk membantunya menerobos ke kantor Magnussen di London.

Di dalamnya, Sherlock dan John menemukan Janine yang tidak berdaya dan Sherlock menemukan Mary memegang Magnussen dibawah todongan pistol. Mary menembak Sherlock dan menghantam Magnussen dengan pistol. Sherlock memanfaatkan semua kekuatan mental dia untuk tetap sadar. Mary menelepon ambulan, ia dibawa ke rumah sakit. (Jika Mary membunuh keduanya maka John akan jadi tersangka)

Dalam mind palace-nya, Sherlock meninggal, dalam waktu yang sama dalam dunia nyata Sherlock meninggal di meja operasi dalam persiapan pra-operasi. Dalam mind palace, Moriarty meyakinkan Sherlock bahwa dia membiarkan John bersedih dengan meninggalnya dia, dimana meyakinkan mind palace Sherlock untuk bangun dan keluar.

Dalam waktu ini, di dunia nyata, jantung Sherlock mulai berdetak kembali. Dokter bedah berusaha menolongnya hidup kembali, dengan memberinya oksigen. Sherlock bangun dalam pengoperasian dan berkata “Mary”.

Mary datang ke rumah sakit dan dijumpai oleh John, yang berkata bahwa Sherlock selamat dari operasi. Mary mengunjungi Sherlock yang masih linglung dan terluka parah dan mengingatkannya untuk tidak melaporkan dirinya pada John.

John walaupun begitu mulai mencurigai sesuatu setelah dia menemukan bahwa Sherlock menggantikan kursi John di flat Baker Street dan meninggalkan sebuah botol parfum Mary di meja disebelahnya.

Sherlock keluar dari rumah sakit dan mengatur pertemuan dengan Mary. Menggunakan jebakan, Sherlock mengungkapkan kehidupan rahasia Mary sebagai pembunuh bayaran kepada John, dan mereka bertiga balik ke Baker Street untuk membicarakannya.

Mary cerita tentang masa lalunya, dan bahwa Magnussen memiliki informasi tentangnya yang bisa memasukkannya dalam penjara untuk seumur hidupnya. Sherlock menyimpulkan bahwa dia dengan sengaja menembaknya pada bagian yang tidak mematikan dan memanggil ambulan untuk mengancamnya tidak memberitahu siapapun.

Sherlock mengungkapkan pada John bahwa dia meneliti ketertarikan John pada mala bahaya dan bahwa John paling mungkin mendekati Mary karena kehidupan masa lalunya. Sherlock meyakinkan agar mereka berdua tetap bersatu, tidak mau John merasa hancur, dan sesuai janjinya Sherlock akan menjaga mereka bertiga termasuk bayi John seperti di episode “The Sign of Three“.

Mary memberikan John sebuah stik memori berisi informasi tentangnya, ditulis dengan huruf A. G. R. A., mengatakan padanya bahwa isinya akan menghancurkan perasaan cintanya untuk dia. Setelah tidak melihat stik memori itu untuk beberapa bulan, John memutuskan untuk menghancurkannya tanpa membacanya dan menyadari dia mencintai Mary apa adanya.

Mereka berdua menghabiskan Natal dengan saudara Holmes di rumah orang tua mereka, dimana Sherlock mengambil kesempatan untuk membius semua orang kecuali John jadi mereka dapat mencuri laptop Mycroft.

Sherlock membawa John yang ragu-ragu untuk bertemu Magnussen di rumahnya, Appledore, dimana dia percaya berisi arsip pemerasan Magnussen. Selama perhadapan mereka, Magnussen menjelaskan tujuannya memberi tekanan pada Mary adalah untuk sampai ke Mycroft melalui John dan Sherlock. Dia juga mengungkapkan bahwa dia adalah dibalik penculikan John, seperti terlihat di “The Empty Hearse“.

Sherlock menawarkan pertukaran informasi Magnussen terhadap Mary dengan rahasia yang terdapat di laptop Mycroft. Namun Magnussen waspada bahwa Sherlock sedang membuat jebakan terhadapnya.

Magnussen kemudian menjelaskan rencana Sherlock kepada John: layanan keamanan mencari laptopnya dengan menggunakan pelacak GPS di dalam akan menyerang Appledore, setelah menemukan laptopnya, akan memiliki alasan legal untuk mencari brankas pemerasan.

Magnussen, dengan kelihatan senang, mengungkapkan bahwa rencananya tidak akan berhasil karena brankas Appledore tidak berwujud fisik, tapi tersimpan dalam mind palace-nya.

Dengan memberikan laptop kepada Magnussen, Sherlock dan John sekarang bersalah karena berusaha menjual rahasia negara dan dapat dipenjarakan karena berkhianat pada negara, sebaliknya Magnussen menjadi tidak bisa disentuh secara hukum.

Ketika Mycroft dan polisi datang, Sherlock dengan kasar menembak Magnussen di kepalanya, menyadari bahwa ini hanya satu-satunya jalan untuk membebaskan teman-temannya dan semua orang dari kekuatannya.

Mycroft meyakinkan pemerintah untuk menyelamatkan Sherlock dan, sebagai hukuman alternatif, memaksanya pada misi yang sangat berbahaya di Eropa Timur. Dia, meskipun demikian, berpikir dalam beberapa menit ketika layar TV di seluruh Great Britain diretas dengan menayangkan gambar statis Jim Moriarty yang berulang-ulang menanyakan “Did you miss me?” Sebuah adegan post-credit menayangkan Moriarty yang benar-benar hidup menanyakan apakah penonton merindukannya juga.

Advertisements